Mungkin Ini Yang Bisa Saya Bagi Kepada Anda
Jika Kurang Berkenan Dengan Artikel Yang Saya Posting, Saya Menghaturkan Maaf, Bila Anda Puas Dan Senang Dengan Artikel Saya Sudah Selayaknya Anda Bisa Berbagi Kepada Anak Yatim Piatu Atau Tetangga Anda Yang Kurang Mampu. Saya yakin dengan berbagi, masalah atau hal yang kita kerjakan akan cepat selesai.

Jumat, 10 Oktober 2008

Sejarah Khotmil Qur’an

Sejarah Khotmil Qur’an

Allah menurunkan Al-Qur’an kealam dunia ini dengan maksud dan tujuan yang mulia , sebagai peeetunjuk dan pedoman bagi kehidupan manusia. Petunjuk Al-Qur’an mencakup segala aspek kehidupan manusia, baik kehidupan duniawi maupun ukhrawi. Untuk mencapai kebahagiaan tersebut kepada setiap pribadi muslim dituntut mempelajari, mengamalkan ajaran Al-Qur’an secara konsekuen dalam kehidupan sehari-hari.

Al-Qur’an bukanlah sekedar untuk disimpan di tempat tertentu, tetapi adalah untuk dibaca, dipelajari, direnungkan segala isi dan kandungannya, serta diperaktekkan dalam kehidupan sehari-hari. Dalam surat Al-Isra’ ayat 9 di sebutkan :

إن هذا اقرءان يهدي للتى هي أقوم ويبشر المؤمنين الذين يعملون الصلحت أن لهم أجرا كبيرا (٩)

Artinya :

“Sesungguhnya Al-Qur’an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi kabar kepada orang-orang mu’min yang mengerjakan amal-amalshalih bahwa bagi mereka ada pahala yang besar”.

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang diturunkan Allah SWT. Kepada Nabi Muhammad SAW. Untuk disampaikan kepada umat manusia.seperti yang dikemukakan di atas, bahwa membaca Al-Qur’an merupakan suatu ibadah yang akan mendapatkan ganjaran / pahala dari Allah SWT. Pada hari qiyamat nanti. Hal ini sesuai dengan sabda Nabi Muhammad SAW. Yang menyatakan :

من قرأ حرفا من كتاب الله تعالى فله حسنة وحسنة بعشر أمثالها.لااقول الم حرف ولكن عالف حرف ولام حرف وميم حرف.

Artinya :

“Barang siapa membaca satu huruf Kitab Allah (Al-Qur’an), maka ia mendapat satu kebaikan. Dan setiap satu kebaikan mendapat sepuluh yang semisalnya. Tidaklah aku katakana bahwa alif lam mim satu huruf, tetapi alif sqatu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf”.

Firman Allah :

إنه لقرأن كريم (الواقعة : ۷۷)

Artinya :

“Sesunggunya Al-Qur’an adalah bacaan yang sangat mulia” (Qs. Al-Waqi’ah :77)

Apabila kita membaca firman Allah yang beerhubungan dengan keutamaan Al-Qur’an, beliau selalu menganjurkan umatnya agar memperbanyak membaca Al-Qur’an, baik dikala senang maupun susah. Dengan demikiaqn akan terciptalah ketenangan dalam hati, sebagi obat dan rahmat bagi umat yang beriman kepada-Nya.

Yang beriman bathinnya akan terobati dengan pengajaran yang terdapat dalam Al-Qur’an.

Firman Allah :

ياايهاالناس قد جاء تكم مو ظة من ربكم وسفاء لمافى الصدوروهدي ورحمة للمؤمنين

Artinya :

“Hai manusia sesungguhnya telah datang kepada pelajaran dari tuhan mud an obat bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan pentunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. Yunus : 57)

Dapat dipastikan bahwa Al-Qur’an yang paling banyak dibacaumat manusia disbanding lainnya, hal ini menunjukkan suatu bukti keistimewaan Al-Quran. Dapat disaksikan bahwa Al-Qur’an selalu dibaca, baik di rumah-rumah, mushollah, maasjid, maupun ditempat lainnya, baik perorangan maupun berkelompok atau lebih umum di sebut khotmul qur’an.

Waktu dulu orang sangat percaya pada hari nahas, yaitu Rabu ajhir di bulan safar. Kepercayaan merreka bahwa hari itu turun bala, bencana dan mala petaka ke kampung-kampung dan kota-kota, sebab itu sebagian mereka pergi ke luar kampong atau ke kampung-kampung berkelah namanya. Supaya terhindar dari bala dan mala petaka dan ada tangkalnya dengan kepercayaan yang salah, seperti maminta dan menjamuke tempat sakti-sakti, atau berkaul ke kuburan-kuburan keramat. Dalam tradiisi Jawa ada istilah peringatan ketujuh hari atau peringatan kematian (haul), atau biasa juga kalau ibu-ibu hamil pertama biassanya diadakan tingkeban, biasanya peringatan semacam itu diadakan upacara. Disinilah para ulama temp dulu membelikkan kepercayaan yang salah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

POSTING TERBARU